Gimana Nasib Itaewon Usai Tragedi Malam Halloween?

1
Dengarkan Versi Suara

JALURINFOSULTRA.COM – Tragedi Halloween Itaewon yang menewaskan setidaknya 153 orang dalam perayaan pada Sabtu (29/10/2022) malam telah menimbulkan luka mendalam bagi banyak orang. Tak hanya sampai di situ, nasib distrik Itaewon sebagai simbol kehidupan anak muda dan turis asing pun kini tak menentu.

Tragedi yang terjadi akhir pekan lalu itu dapat menghambat kebangkitan daerah yang baru mulai berkembang setelah lebih dari dua tahun pembatasan Covid-19.

Lee Sang-yoon, yang mengelola sebuah pub di gang di sebelah Hamilton di mana bencana itu terjadi, mengatakan itu mungkin menjadi pukulan yang menghancurkan bahkan bagi mereka yang beradaptasi dengan perubahan.

“Ini terjadi tepat pada saat kita akan bangkit kembali setelah dihantam pandemi,” kata Lee, yang telah menjalankan bisnis Itaewon selama tiga dekade, dikutip dari Reuters, Senin (31/10/2022).

“Kami dapat bertahan dari pandemi karena kami memiliki tempat ini, tetapi sebagian besar tetangga kami yang telah membayar sewa di sini telah menutup bisnis mereka dan pergi.”

Berjarak tak jauh dari garnisun tentara AS Yongsan, Itaewon muncul setelah Perang Korea 1950-1953 sebagai tempat berkumpulnya tentara Amerika, dengan bar, rumah bordil, dan toko mode yang berjajar di kedua sisi jalan utama yang melintasinya.

Itaewon melewati beberapa dekade pasang surut.

Pembunuhan misterius yang disebut “Pembunuhan Itaewon” dan kejahatan lainnya di akhir 1990-an melukiskan citra gelap daerah tersebut. Namun di awal abad ini, tempat ini menjadi tempat kuliner dan tempat untuk merasakan budaya dunia ‘tanpa paspor’.

Distrik ini telah menjadi tema yang berulang dalam budaya populer, dengan drama hit baru-baru ini “Itaewon Class” dan lagu K-pop “Itaewon Freedom”.

Pembatasan yang diberlakukan pada pasukan AS setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat mendorong peralihan ke pelanggan lokal dan perubahan yang dipercepat oleh selebriti yang membuka restoran yang menjadi populer di kalangan anak muda Korea Selatan.

-iklan-

Sebelum 9/11, “Itaewon penuh dengan orang Amerika,” kenang seorang penduduk 40 tahun yang menjual bunga di jalan. Jalanan kembali padat untuk pertama kalinya sejak pandemi, kata perempuan yang tidak mau disebutkan namanya itu.

“Sebelum Covid, lebih banyak orang asing daripada penduduk lokal, dan sekarang banyak orang lokal datang dari pedesaan,” katanya. “Aku tidak percaya tragedi ini benar-benar terjadi. Liburan atau, apa namanya, Halloween?”

Di awal pandemi, beberapa bar gay dan klub transgender Itaewon menjadi sorotan kontroversi, dengan lusinan kasus ditelusuri ke orang-orang yang disalahkan karena tidak mengungkapkan kepada otoritas kesehatan bahwa mereka telah menghabiskan waktu di sana.

Park Geun-ho, pemilik Havana Lounge & Pub, khawatir bencana itu mungkin terbukti menjadi tantangan yang lebih besar daripada apapun yang pernah terjadi di daerah itu.

“Setelah semua ini, apakah orang akan datang ke Itaewon sekarang? Mereka tidak akan datang,” kata Park, yang telah menjalankan bisnis di distrik tersebut selama hampir 30 tahun.

Sebelum bencana melanda, perayaan Halloween telah menjadi daya tarik utama selama bertahun-tahun, menarik orang lokal dan orang asing ke kaki gunung Namsan, yang hanya beberapa langkah dari vila mewah yang ditempati oleh diplomat asing dan kepala sindikat bisnis chaebol, termasuk mendiang ketua Samsung Group .

Tetapi pertanyaan telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir tentang keamanan menjadi tuan rumah acara yang menarik hingga 100.000 orang ke jalan-jalan yang sempit dan berbukit, terutama tanpa menutup jalan utama untuk lalu lintas untuk mengakomodasi toko dan kios pop-up.

“Bulan ini seharusnya menjadi bulan yang baik dengan Festival Desa Global, Halloween, dan sebagainya, tetapi kemudian kecelakaan ini terjadi,” kata Kim Kyung-mo yang bekerja di sebuah toko di dekat gang di mana naksir itu terjadi.

Sebelum bencana melanda, perayaan Halloween telah menjadi daya tarik utama selama bertahun-tahun, menarik orang lokal dan orang asing ke kaki gunung Namsan, yang hanya beberapa langkah dari vila mewah yang ditempati oleh diplomat asing dan kepala sindikat bisnis chaebol, termasuk mendiang ketua Samsung Group .

Tetapi pertanyaan telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir tentang keamanan menjadi tuan rumah acara yang menarik hingga 100.000 orang ke jalan-jalan yang sempit dan berbukit, terutama tanpa menutup jalan utama untuk lalu lintas untuk mengakomodasi toko dan kios pop-up.

“Bulan ini seharusnya menjadi bulan yang baik dengan Festival Desa Global, Halloween, dan sebagainya, tetapi kemudian kecelakaan ini terjadi,” kata Kim Kyung-mo yang bekerja di sebuah toko di dekat gang di mana naksir itu terjadi.

(luc/luc)

Sumber : cnbcindonesia.com

Komentar Pembaca