Dubes Reema Tegaskan Posisi Arab Saudi di Perang Rusia-Ukraina

2
Dengarkan Versi Suara

JALURINFOSULTRA.COM, WASHINGTON – Duta Besar Arab Saudi untuk Amerika Serikat (AS), Putri Reema Bint Bandar, pada Rabu (19/10/2022) mengeluarkan lembar fakta yang menegaskan kembali posisi Kerajaan Arab Saudi di perang Rusia-Ukraina . Ia menyatakan kecamannya atas upaya Rusia untuk mencaplok wilayah yang diduduki.

Lembar fakta itu dirilis setelah panggilan telepon antara Putra Mahkota Mohammed Bin Salman (MBS) dan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, di mana mereka membahas penentangan Saudi terhadap referendum di daerah-daerah yang dikendalikan oleh Moskow untuk menjadi bagian dari Rusia.

“Selama panggilan dengan Presiden Zelensky pada 14 Oktober, Yang Mulia Putra Mahkota menekankan bahwa suara Kerajaan untuk resolusi yang mengutuk aneksasi berasal dari komitmennya terhadap prinsip-prinsip yang mengakar dalam piagam PBB dan hukum internasional,” kata lembar fakta itu, seperti dikutip dari Arab News.

Ia menambahkan bahwa Arab Saudi berkomitmen untuk menghormati kedaulatan negara dan prinsip-prinsip bertetangga yang baik, dan menyelesaikan konflik dengan cara damai.

-iklan-

Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi oleh mayoritas besar pada 12 Oktober, menyerukan negara-negara untuk tidak mengakui empat wilayah Ukraina yang diklaim Rusia, menyusul apa yang disebut referendum yang diadakan akhir bulan lalu. Resolusi tersebut menuntut agar Moskow membalikkan arah pada “upaya pencaplokan ilegalnya.

” Kerajaan juga memberikan suara untuk mendukung resolusi PBB yang menyesalkan agresi Rusia terhadap Ukraina, menuntut agar Rusia segera menghentikan penggunaan kekuatannya, dan menarik semua militernya dari wilayah Ukraina pada 2 Maret, “sesuai dengan posisi moralnya yang mendukung hukum internasional, piagam PBB, dan kedaulatan dan integritas teritorial negara-negara, termasuk Ukraina.”

Putra mahkota juga mengumumkan paket bantuan kemanusiaan tambahan senilai USD400 juta untuk Ukraina. Lembar fakta juga menyoroti upaya mediasi putra mahkota, yang telah menghasilkan pembebasan sepuluh tawanan perang dari lima negara, termasuk dua warga AS.

“Presiden Ukraina menyampaikan terima kasih dan penghargaannya atas kesiapan Yang Mulia untuk melanjutkan upaya mediasinya yang bertujuan untuk penyelesaian krisis, dan berterima kasih kepada Kerajaan atas posisinya yang mapan dan inisiatif kemanusiaannya,” kata lembar fakta itu juga.

Ia menambahkan bahwa Arab Saudi telah memperpanjang visa pengunjung Ukraina, memungkinkan turis dan penduduk di Kerajaan untuk tetap di sana, dan bahwa Arab Saudi telah lebih jauh mendukung upaya bantuan kemanusiaan melalui Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman, memberikan bantuan senilai USD10 juta kepada Pengungsi Ukraina di Polandia.

(esn)

Sumber : Sindonews.com

Komentar Pembaca