Pilot Citilink Meninggal Usai Mendarat Darurat

11
Dengarkan Versi Suara

JALURINFOSULTRA.COMPilot Citilink Capt. Boy Awalia meninggal dunia usai memutuskan mendarat kembali atau return to base (RTB) ke Bandara Juanda, saat merasakan sakit. Petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas I Surabaya sempat mengecek kondisi sang pilot usai mendarat.

Usai mendapat informasi jika ada pilot yang sakit, petugas langsung bergegas mendatangi pilot tersebut. Petugas datang ke pesawat untuk mengecek kondisi sang pilot. Saat dicek, petugas menemukan jika denyut nadi sang pilot sudah tidak teraba.

“Ketika staf medis kami datang di pesawat, yang bersangkutan sudah tidak teraba nadinya,” kata Plt Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas I Surabaya, dr Acub Zainal kepada detikJatim di Surabaya, Kamis (21/7/2022).

Acub menambahkan, pilot tersebut sempat dilarikan ke rumah sakit. Saat di RS, dokter menyatakan jika sang pilot sudah tidak bernyawa.

-iklan-

Saat ditanya soal penyakit apa yang diidap Capt. Boy, Acub mengaku tidak mengetahuinya. Hanya saja, ia menyebut saat petugas mengecek di pesawat, Acub sudah menggunakan mayo tube.

Diketahui, mayo tube merupakan alat medis untuk membantu jalan nafas dalam menahan pangkal lidah dari dinding belakang fairing.

“Beliau dilarikan ke RS mitra keluarga. Sakit apa? Kami belum tahu karena saat datang di lokasi yang bersangkutan sudah terpasang mayo tube dan oksigen dengan nadi yang tidak teraba,” tambah Acub.

Sebelumnya, Direktur Utama PT Citilink Indonesia Dewa Kadek Rai dalam keterangan resminya menyebut, kejadian ini bermula saat Pesawat Citilink Indonesia rute Surabaya-Makassar memutuskan untuk RTB. Penerbangan QG307 rute Surabaya ke Makassar itu diberangkatkan sesuai jadwal pukul 06.00 WIB.

Namun, setelah kurang lebih 15 menit mengudara penerbangan itu kembali mendarat di Surabaya. Sebelum terbang, semua kru termasuk sang pilot dinyatakan fit atau laik terbang.

Dewa mengatakan, sebelum terbang, seluruh kru telah dicek kondisi kesehatannya. Kesemuanya dinyatakan laik terbang karena dalam kondisi yang fit.

“Dapat disampaikan bahwa sebelum melakukan penerbangan, Citilink Indonesia telah melakukan prosedur pengecekan kesehatan kepada seluruh crew yang bertugas dan dinyatakan fit atau laik terbang,” tegas Dewa. (detik)

Komentar Pembaca