Vladimir Putin Membawa Toilet Pribadinya Selama Perjalanan, Tak Mau Rahasia Ini Terungkap

79
Dengarkan Versi Suara

Bukannya langsung dibuang, Presiden Rusia Vladimir Putin meminta pengawalnya mengumpulkan kotorannya saat dalam perjalanan ke luar negeri.

Hal itu dilakukan untuk menghindari orang-orang mengumpulkan informasi tentang kesehatannya melalui pemeriksaan kotorannya.

Sebuah laporan telah mengungkapkan bahwa anggota Layanan Perlindungan Federal Putin ‘bertanggung jawab untuk mengumpulkan kotoran Vladimir Putin’.

Kotoran tersebut dikemas dalam paket khusus yang disimpan di dalam tas kerja khusus sampai mereka kembali ke Rusia.

Kesehatan Putin telah menjadi pusat banyak spekulasi terutama dalam beberapa bulan terakhir dengan bencana invasi Rusia ke Ukraina, seperti yang diinstruksikan oleh pemimpin, termasuk saran bahwa ia menderita kanker, demensia dan bahkan penyakit Parkinson.

Menurut dua jurnalis investigasi di majalah berita Prancis Paris Match, pengumpulan kotoran Vladimir Putin adalah bagian dari pekerjaan Layanan Perlindungan Federal, karena mereka bertugas melindungi pejabat tinggi negara dengan cara apa pun.

Reporter Regis Gente, yang menulis dua buku tentang Rusia, dan Mikhail Rubin, yang telah meliput urusan Rusia saat ini selama lebih dari sepuluh tahun, mengatakan bahwa dua contoh koleksi kotoran Putin adalah kunjungan Presiden ke Prancis pada 29 Mei 2017 dan ke Arab Saudi di Oktober 2019.

Dalam kedua kasus ini, diduga bahwa Putin membawa toilet pribadi bersamanya selama perjalanan, atau bahwa dia ditemani ke kamar mandi oleh beberapa penjaga.

Teori lain adalah bahwa dia menggunakan ‘porta-potty’ ke mana pun dia pergi.

Salah satu contoh lainnya adalah pada Desember 2019, ketika Putin terlihat pergi ke toilet dengan enam pengawalnya saat menghadiri KTT Ukraina di Paris.

Pemimpin Rusia, 67 pada saat itu, difilmkan meninggalkan kamar mandi setelah lima pengawal memastikan lingkungannya aman.

Pengawal lain berjalan di belakangnya saat dia meninggalkan toilet di Istana Elysee Paris.

-iklan-

Farida Rustamova, seorang mantan jurnalis BBC, juga mengkonfirmasi laporan tersebut dengan menjelaskan di Twitter bahwa sumbernya, yang dilaporkan adalah kenalan lama Putin, mengatakan bahwa dia telah menggunakan toiletnya sendiri dalam perjalanan ke luar negeri sejak awal aturan ini.

Dia mengungkapkan bahwa dia mengetahui sebuah insiden di Museum Kunsthistorisches di Wina, ketika aktris Julia Louis Dreyfus diberitahu oleh staf museum bahwa Presiden Putin telah tiba dengan kamar mandi pribadinya sendiri dan ‘porta-potty’.

Dua minggu lalu, seorang petugas dari Dinas Keamanan Federal Rusia mengklaim bahwa Putin yang berusia 69 tahun memiliki ‘tidak lebih dari dua hingga tiga tahun untuk bertahan hidup.

Seorang petugas FSB menggambarkan kondisi presiden Rusia sebagai ‘bentuk parah dari kanker berkembang pesat’, sebagai spekulasi menggenjot bahwa Putin menderita beberapa bentuk penyakit serius di tengah invasi Ukraina.

Mata-mata itu menjelaskan pemimpin masa perang itu memiliki ‘tidak lebih dari dua hingga tiga tahun’ dan dia juga kehilangan penglihatannya, Mirror melaporkan.

Berita tentang penyakit mematikan pemimpin Rusia muncul sebagai bagian dari pesan rahasia dari agen Rusia kepada buronan dan mantan agen FSB Boris Karpichkov.

Pesan itu memperingatkan Putin menolak untuk memakai kacamata karena khawatir itu akan mengakui suatu bentuk kelemahan, dan dia sekarang menyerang bawahannya dengan ‘kemarahan yang tidak terkendali’.

Putin dilaporkan menjalani operasi kanker yang ‘berhasil’ bulan ini dan sedang memulihkan diri mengikuti saran dari petugas medis bahwa pengobatan itu ‘penting’, menurut saluran Telegram General SVR.

Pengumpulan intelijen melalui pengumpulan kotoran bukanlah usaha baru oleh seorang pemimpin dunia.

Pada 2016, seorang mantan agen Soviet mengatakan dia menemukan bukti bahwa pemimpin Uni Soviet Joseph Stalin telah menyelidiki pendiri Republik Rakyat China Mao Zedong dengan menganalisis limbahnya.

Igor Atamanenko mengatakan kepada sebuah surat kabar Rusia bahwa pada tahun 1940-an polisi rahasia Stalin mendirikan laboratorium rahasia untuk mempelajari kotoran manusia.

Selama 10 hari kunjungan Mao ke Rusia pada musim dingin 1949, toilet khusus didirikan untuk mengumpulkan dan mempelajari produk limbah pemimpin China.

Alih-alih terhubung ke selokan, WC itu mengarah ke kotak khusus tempat kotoran Mao dibawa untuk dianalisis.

‘Pada masa itu, Soviet tidak memiliki alat pendengar seperti yang dilakukan dinas rahasia hari ini,’ katanya kepada surat kabar itu, menurut BBC.

‘Itulah sebabnya para ahli kami menemukan cara paling luar biasa untuk mengekstrak informasi tentang seseorang.’( Tribunpekanbaru.com / WartaKotalive.com)

Komentar Pembaca